LIONEL MESSI MENDORONG ARGENTINA MELEWATI KROASIA DAN KE FINAL PIALA DUNIA - Biartau.id
Berhasil

Default Message

LIONEL MESSI MENDORONG ARGENTINA MELEWATI KROASIA DAN KE FINAL PIALA DUNIA

1 tahun yang lalu
https://biartau.id/images/47c6534f2102fb5538ca7750208b05da8ea547ad.webp

 

Maka Lionel Messi akan mendapatkan kesempatannya, kesempatan untuk memberikan warisannya segala sesuatu yang pernah diminta dari seorang pemain sepak bola, untuk beralih dari kehebatan menuju keabadian sejati.

 

Sekali lagi, Messi berada di depan dan pusat segalanya untuk Argentina dalam kemenangan semifinal Piala Dunia 3-0 atas Kroasia di Stadion Lusail pada hari Selasa. Malam ini tentang dia, karena selalu begitu. Begitulah yang terjadi ketika Anda memiliki salah satu yang terbaik sepanjang masa, pada usia 35 tahun, mengejar validasi tertinggi. 

 

Argentina akan bermain untuk memperebutkan hadiah utama pada hari Minggu ( 10 pagi ET di FOX dan aplikasi FOX Sports ).

 

Masukannya untuk gol pertama timnya adalah dengan tenang dan keras melepaskan tembakan dari titik penalti setelah kerja keras dari orang lain. Gol kedua Argentina datang melalui solo run yang luar biasa dari Julián Álvarez .

 

Kemudian, setelah 69 menit, pukulan telak yang sebenarnya, Messi yang mempesona berlari dari dekat garis tengah sebelum memberikan umpan kepada Álvarez untuk menyelesaikannya dan meniadakan sedikit peluang untuk bangkit kembali.

 

Penalti Messi, diberikan setelah Álvarez dijatuhkan di dalam kotak oleh kiper Dominik Livaković , didorong tak terbendung ke pojok atas pada menit ke-34. Itu tidak hanya menempatkan Amerika Selatan di depan melawan rentetan permainan, tetapi juga mengangkat Messi ke tempat solo sebagai pencetak gol terbanyak Piala Dunia sepanjang masa negaranya dengan 11 gol, mematahkan seri dengan Gabriel Batistuta.

 

Sepertinya sudah lama sekali Argentina kalah dalam pertandingan pembukaan Piala Dunia ini dengan kekalahan yang mengejutkan Arab Saudi , dan kami sempat bertanya-tanya apakah mereka bisa berjuang untuk keluar dari babak penyisihan grup.

 

Sekarang, kesempatannya adalah untuk menyamai gelar bersejarah Diego Maradona tahun 1986 dan menebus kekecewaan tahun 2014, ketika Messi tampil luar biasa menjelang final tetapi ditundukkan oleh Jerman . pada malam besar.

 

Di sini, semuanya diatur oleh ledakan Argentina menjelang akhir babak pertama dan gol pembuka yang mengubah suasana malam itu. Dengan Kroasia menekan, terobosan cepat membuat Álvarez bersih dan tidak terkawal, sebelum dilanggar oleh Livaković, yang menerima kartu kuning karena masalahnya.

 

Livaković, yang sangat efektif dalam adu penalti untuk Kroasia, tidak memiliki peluang saat sepakan kaki kiri Messi ditepis dengan sempurna, tinggi dan ke kiri kiper.

 

Kroasia tidak mencetak gol pertama dalam salah satu pertandingannya di turnamen, dengan dua seri tanpa gol di grup, kejar-kejaran melawan Kanada , dan dua kemenangan adu penalti setelah menyamakan kedudukan melawan Jepang dan Brasil . .

 

Finalis 2018 akan menyukai peluangnya untuk berjuang kembali ke yang satu ini, tetapi lubang dua gol adalah proposisi yang berbeda. 

 

Yang kedua terjadi ketika Álvarez memulai serangan balik dan memiliki opsi untuk mengoper ke kedua sisi, hanya untuk memutuskan melakukannya sendiri. Sepasang rebound dari bek jatuh langsung kembali ke jalurnya, dan Manchester City itu memasukkan bola ke gawang untuk memperbesar keunggulan.

 

Beberapa menit kemudian hampir tiga menit ketika sundulan Alexis Mac Allister diselamatkan oleh Livaković, dan begitu saja, serangan telah diambil dari Kroasia, begitu tegas sepanjang kampanye di belakang keunggulan lini tengah Luka Modrić .

 

Anak asuh Zlatko Dalić berusaha menekan ke depan di babak kedua, tetapi Argentina mampu mengendalikan keadaan. Messi, tentu saja, belum selesai. Lari tap-dancingnya tidak akan digagalkan dan ketika dia mencapai garis akhir dia hanya perlu menjatuhkannya ke jalur Álvarez yang tidak ditandai.

 

Sukses melahirkan peluang, dan itulah yang dimiliki Argentina sekarang.

 

Kesempatan untuk menjadi pemenang Piala Dunia non-Eropa pertama selama 20 tahun. Untuk mengamankan trofi sepak bola terbesar untuk ketiga kalinya. Untuk menyelesaikan kebangkitan dari awal yang buruk itu.

 

Dan untuk memberi Messi, semuanya.(*)

 

 

Mulai menulis dan hasilkan income tambahan

Tak perlu keluar rumah ataupun ke kantor, kamu sudah dapat bergabung menjadi bagian dari biartau.id

Login untuk menambahkan Komentar
Baca Juga