TIPS & TRIK NEWS TECHNO GAMES OTAKU KULINER

Ternyata Anjing Bisa Deteksi Sel Kanker Di Tubuh Manusia

Imam Kurnia | Rabu, 06 Nov 2019 - 12:43 AM

Karena anjing memiliki indera penciuman yang sangat sensitif, para peneliti semakin tertarik untuk mencari tahu apakah mereka dapat mendeteksi penyakit. Satu studi baru yang bekerja dengan Beagles telah menemukan bahwa hewan ini berhasil "mengendus" kanker paru-paru dengan akurasi yang sangat tinggi.
 

Data terbaru menunjukkan bahwa kanker paru-paru non-sel kecil "adalah kanker paling umum kedua" yang didiagnosis dokter di antara pasien di Amerika Serikat. Jenis kanker ini juga bertanggung jawab atas jumlah terbesar kematian terkait kanker. Karena alasan ini, diagnosis dini sangat penting. Mengatasi kanker paru-paru pada tahap awal dapat memungkinkan dokter menemukan dan menerapkan perawatan yang paling efektif.
 

Tetapi metode yang paling umum untuk mendiagnosis kanker paru-paru  melalui CT dan PET scan bisa sangat mahal. Sebuah studi baru telah beralih ke keterampilan mengendus anjing yang unggul untuk mencari tahu apakah anjing dapat mendeteksi kanker paru-paru secara akurat hanya dengan menggunakan indra penciuman mereka.

Baca juga

'Ketajaman penciuman anjing setidaknya 10.000 kali lebih sensitif daripada manusia, yang kemungkinan karena epitel penciuman lebih luas dan reseptor penciuman dan kemampuan mereka untuk menahan udara di nasofaring mereka selama pernafasan', penulis penelitian menjelaskan dalam The Journal of the American Osteopathic Association.
 

Tim peneliti dipimpin oleh Prof. Thomas Quinn dari Lake Erie College of Osteopathic Medicine di Erie, PA bekerja dengan tiga kumbang, yang mereka latih untuk "mengendus" kanker paru-paru sel kecil dalam sampel plasma (darah). Quinn dan koleganya memilih beagles karena mereka adalah anjing pemburu, jenis anjing yang secara tradisional dibiakkan orang untuk mengejar binatang buruan kecil saat berburu.

 

Bagaimana hidung anjing dapat meningkatkan deteksi? 

Para peneliti awalnya melatih empat kumbang selama 8 minggu, meskipun satu menunjukkan sedikit minat dalam tugas yang ditugaskan sehingga tidak mengambil bagian dalam penelitian ini. Setelah masa pelatihan, tim meminta tiga kelompok untuk membedakan dengan benar antara sampel darah yang dikumpulkan dari individu dengan kanker paru-paru non-sel kecil dan satu set sampel darah yang diperoleh dari individu yang sehat.

Anjing-anjing berhasil membuat perbedaan antara dua jenis sampel, mengidentifikasi keberadaan kanker dengan spesifisitas 97,5%, dan sensitivitas 96,7%.
Saat ini, para peneliti sedang menyelesaikan studi yang menguji kemampuan anjing untuk mengidentifikasi beberapa bentuk kanker lainnya, termasuk kanker payudara dan kanker kolorektal. 

Kali ini, beagles akan memiliki akses ke sampel napas pasien, yang dikumpulkan oleh para peneliti dengan meminta sukarelawan untuk bernapas ke dalam topeng khusus. Sementara hasil penelitian ini belum muncul secara online atau dicetak, para peneliti mengatakan bahwa mereka terus mendukung ketajaman anjing yang luar biasa dalam mendeteksi kanker. 

Di masa depan, tim peneliti tertarik untuk memisahkan sampel yang dikumpulkan dari pasien kanker menjadi fraksi yang mengandung biomarker tertentu, sehingga mereka dapat melatih anjing untuk mengidentifikasi tanda-tanda terpisah yang terkait dengan keberadaan kanker.
Pada akhirnya, para ilmuwan berharap untuk mengembangkan tes skrining bebas yang murah yang akan memungkinkan individu untuk mendeteksi sendiri adanya kanker hanya dengan menghirupnya.

Tag: Anjing, Kanker, Sel, Indera, Hewan

biartau
"The more that you read, the more things you will know"
Hubungi kami / Kerja sama

Facebook
Instagram
Whatsapp

Hubungi kami / Kerja sama

Facebook
Instagram
Whatsapp






Copyright © 2019 Biartau All rights reserved.